DIFINMEDIA.COM
Back Home

Rencana Membuat Travel Blog untuk Dokumentasi Perjalanan

Sourch Image : www.difinmedia.com

Bagi yang mengenal saya di dunia nyata atau kebetulan mengikuti media sosial pribadi di Facebook, Instagram, dan Twitter, mungkin sudah tahu bahwa saya punya hobi selain blogging dan programming, yaitu traveling.

Meski masih pemula, saya lumayan intens melakoni hobi tersebut. Saya selalu menyempatkan diri untuk me-refresh otak dengan mengunjungi berbagai tempat, baik di kota tempat saya tinggal maupun luar kota.

Sebenarnya sejak dulu saya hobi jalan-jalan. Namun karena kesibukan dan keterbatasan, saya baru sering melakukannya sejak tahun 2017. Setidaknya sebulan sekali, bahkan bisa 2-3 kali dalam sebulan jika sedang ingin dan sempat.

Untuk tempatnya sendiri sih tidak spesifik ya. Kadang wisata kota, menjelajah alam, naik gunung, main di pantai, air terjun, atau lainnya. Dan kebetulan punya beberapa teman dengan hobi yang sama. Saya tidak berani melakukan solo traveling, jadi keberadaan partner traveling itu mutlak harus ada.


Alasan Ingin Membuat Blog Traveling

Tempat-tempat di pulau Jawa merupakan yang paling sering dikunjungi. Kalau di-list sudah lumayan banyak lah. Niatnya sih mau explore pulau Jawa dulu karena ternyata spot bagusnya banyak sekali. Saking banyaknya jadi belum sempat coba ke pulau lain. Selain juga keterbatasan waktu dan budget (nah ini masalah utamanya).

Saya bukan tipe pejalan yang semuanya harus serba glamour dengan pelayanan kelas satu. Malah lebih sering pergi dengan gaya backpacker. Alasannya adalah lebih ringkas, dan tentu saja hemat biaya. Backpackeran tidak melulu soal gaya traveling gembel tidak bermodal. Yang penting aman dan nyaman saja sih.

Dengan melimpahnya sumber informasi di internet, tidak jarang saya mendapatkan promo dan pergi ke suatu tempat dengan menghabiskan dana di bawah rata-rata tanpa menurunkan kualitas. Misalnya pernah menemukan penginapan 15 ribuan di Yogyakarta, naik pesawat ke Bali hanya 500 ribu pulang-pergi, naik kereta kelas eksekutif promo 1.000 perak dari Bandung ke Banjar, atau yang baru-baru ini ke Malaysia dengan pesawat 350 ribu pulang-pergi.

@ Jurang Tembelan Kanigoro. Hemat budget besar-besaran di Yogya berkat penginapan 15 ribuan
Saat dapat promo tiket pesawat ke Bali. Akibatnya biaya sisanya dipakai untuk mampir ke pulau Nusa Penida
Kereta eksekutif sebagus ini cuma 1.000 perak lho!
@ Batu Caves. Akhirnya bisa ngerasain pergi ke luar negeri. Cuma 350 ribu pula tiket pesawatnya.

Keberadaan partner traveling sangat membantu menekan pengeluaran lho. Ketika pergi dengan teman, biaya untuk segala hal bisa dibagi rata. Misalnya biaya sewa kamar, sewa motor, sampai biaya makan (bisa ambil paket makan yang harganya lebih murah).

Baca Juga: Bingkai Foto dan Gambar Polaroid dengan CSS ala Igniel

Karena latar belakang saya yang senang menulis, senang mencari info, dan senang jalan-jalan, rasanya kok kepikiran ingin membuat blog pribadi khusus untuk berbagi pengalaman traveling. Setidaknya bisa memberikan informasi tentang hotel atau penginapan murah, biaya akomodasi, rute jalan, cara mengatur budget agar bisa backpackeran hemat, dan info tempat-tempat menarik untuk orang lain yang sedang ingin jalan-jalan. Bagaimana menurut kamu?


Persiapan Membuat Blog Traveling Baru

Meski diluaran sana banyak travel blogger handal yang pengalamannya jauuhhhh lebih keren, tidak ada salahnya toh saya ikut mencoba. Pengalaman setiap orang kan pasti berbeda meski mengunjungi tempat yang sama.

Keinginan untuk membuat travel blog pribadi ini sudah ada sejak lama. Namun belum bisa terwujud karena berjibaku dengan kesibukan lain yang sedikit menyita waktu (terutama mengelola banyak blog).

Dan sepertinya, inilah saatnya....
Saya berencana menggunakan platform WordPress untuk blog baru. Alasannya supaya manajemen blog lebih mudah dengan bantuan plugin. Di blog pribadi ini hanya ingin fokus menulis, jadi pengoperasiannya haruslah sesimple mungkin.

Konsekuansi menggunakan WordPress haruslah menyewa hosting dan membeli custom domain TLD. Berbeda dengan Blogspot yang cukup membeli domain saja. Selain itu harus mencari hosting yang kuat menampung banyak visitor agar blog tidak sering down.

Saya sudah mulai mencari dan membandingkan web hosting berkualitas. Dari banyak list yang didapat, saya tertarik pada salah satu jasa hosting terpercaya di Indonesia, yaitu Niagahoster.

Banyak pertimbangan sehingga akhirnya memilih Niagahoster. Selain kualitas pelayanan yang mumpuni, Niagahoster juga sering memberikan promo domain dan hosting. Lumayan kan bisa hemat biaya.

Niat sudah, pemilihan platform sudah, pemilihan hosting pun sudah. Agar tidak sekedar rencana, sudah seharusnya saya mulai menulis. Saya perlu saran dari teman-teman nih mengenai blog baru yang akan dibuat. Mulai dari nama domain, isi konten, tampilan, atau lainnya. Boleh lho tinggalkan saran di komentar.

Semoga bisa segera terealisasi deh. Kan mubazir juga kalau perjalanan tidak terdokumentasi dengan baik.

Sponsored 7 Oleh Igniel